Tentang Spirit

Posted: November 9, 2013 in cerita aza

Masih segar di ingatan saya. Di suatu malam awal tahun baru Hijriyah 1435, tiba-tiba saya terbangun dan langsung menyalakan tombol power CPU tua di kamar saya. Jam menunjukkan pukul 00.24 WIB. Sebenarnya bukan terbangun. Karena memang sedari 1 jam sebelumnya saya hanya telap-telep, glundang-glundung ga karuan di kasur bulukan. Saya pun langsung membuka kembali folder-folder yang (saya yakin) tanpa ada yang mengomando-i pun pasti saya akan menuju kesana. Yaitu folder berjudul “naskah burung kampus”. Folder yang sebenarnya perlu njlimet untuk membukanya. Mulai dari folder bernama “zul”, lalu ke “interest”, klik dobel “peksi”, pergi ke “BIONIC”, trus menuju “pendataan burung kampus”, akhirnya ke “naskah”. Sudah sampai disitu? Mestinya belum. Saya pun memilih salah satu folder diantara banyak folder di naskah yaitu “layout”. Masih ada satu folder lagi ternyata : “back up”. Tanpa ragu saya pilih file di dalamnya yaitu “versi x4”. Semua saya lakukan (mungkin) kurang dari 5 detik. Ga percaya ayo buktikan sendiri. Hehe,.

Kenapa judulnya “versi x4”? Beberapa waktu yang lalu, saya sempat uring-uringan sak karepe dewe. Mbingungi. Klabakan seperti kebakaran jenggot. Desain yang sudah saya bikin susah payah, berhalaman-halaman, tidak bisa dibuka di komputer saya. Dulu saya kerjakan desain tersebut di komputernya Praja Sang Brindil Kepala Suku Bionic. Pakai Corel versi x5. Nah, karena suatu sebab, komputer Praja dibawa pulang ke kampung halamannya di Boyolali. Mungkin dia sudah kangen sama emak dan bapaknya. Dan disini lah masalah itu bermula. Saya berusaha menyalin desain versi x5 ke x4. Berbagai saran dari teman saya yang sudah ahli di dunia per-desain-an sudah saya coba. Dasarnya emang desainer amatiran, ya tetep aja ga bisa. Entah proses mana yang tidak saya patuhi sehingga gagal terus. Modiaro kwe…

Akhirnya setelah pakai jurus manual, saya pun bisa menyelamatkan harta karun tersebut. Pakai versi x4 yang lebih enteng. Itulah mengapa namanya “versi x4”. Alhamdulillah. Saya pun bisa melanjutkan nguthek-nguthek data untuk disajikan agar lebih enak dilihat.

Ohya, akhir-akhir ini saya lebih banyak duduk ngadep monitor daripada blusukan seperti biasanya. Ya karena memang sudah terlalu lama proyek “Buku Burung Kampus” ini terlantar. Gawean ini dikerjakan oleh beberapa teman Bionic, termasuk saya. Awalnya, saya dan Juki sepakat tak perlu banyak kepala untuk menyatukan data-data burung kampus untuk dijadikan sebuah buku. Dan kami lebih sepakat lagi bahwa meskipun proses-nya hanya kami berdua yang mbikin, tapi secara keseluruhan buku ini milik Bionic. Dari Bionic, oleh Bionic, untuk semua. Ya datanya, ya fotonya, apdet tentang burung kampus, historis tentang burung kampus, semuanya dari Bionicers. Bahkan spirit yang kami pakai ketika memroses buku ini pun, dari Bionicers. Ketika suatu waktu saya sudah judreg dengan vector dan piksel, saya bisa kembali bersemangat hanya dengan mengingat para begundal Bionicers. Mengingat kegilaan mereka ketika pengamatan di lapangan. Mengingat betapa mem-babi buta-nya mereka mblusuki Trisik, Merapi, Karimun Jawa, Gunung Slamet, Baluran dan lain-lain. Saya merasa kembali full charged. Layaknya pemain jathilan yang langsung ndadi setelah diberi jampi-jampi. Langsung GRESS! Ini bagian yang saya suka.. 😀

Sedikit bocoran, desain yang saya bikin sebenarnya ga bagus-bagus amat. Saya hanya bisa bikin se-sederhana mungkin karena ya itu tadi, ini desain buku pertama saya. Jadinya yo masih kliatan amatirannya. Saya lebih banyak menggunakan Photoshop yang lebih familiar buat saya daripada CorelDraw. Dan ini salah dua contohnya :

Tekukur Biasa

Tekukur Biasa

Wiwik Uncuing

Wiwik Uncuing

Buku ini dibuat agar pembaca bisa langsung mengenali burung yang dilihatnya di wilayah kampus begitu dicocokkan dengan yang di buku. Seperti selayaknya buku panduan yang lainnya. Beberapa jenis ditampilkan dengan berbagai posisi agar jelas ciri-ciri burung tersebut.

Cabai Jawa

Cabai Jawa

Setelah dipikir-pikir, peran saya dalam proses ini hanya seperti wong nggodhog wedang. Mulai dari mempersiapkan gelas, mengambil air, menyiapkan bahan-bahan, semuanya dari Bionicers. Bahkan, ibarat bikin wedang kopi, Bionicers juga-lah yang mempersiapkan bibit kopi, menanam dan menyirami tanamannya, lalu memanen biji kopi, memilih yang terbaik dan menjadikannya bubuk kopi spesial. Ya. Sampai sejauh itu. Dan sekali lagi saya hanya bisa urun nggodhog wedang

Ngopi disek. Ndak edan…

Iklan
Komentar
  1. agung sih berkata:

    mantaap…
    genre buku kampus membabibuta,
    salute untuk bionicers,
    salute buat tukang kopinya :*

  2. Asti berkata:

    Asik mas, semangaaaat.. Ditunggu kemunculan wedangnya..eh, bukunya!

  3. baluran and me berkata:

    that’s awesome bro! make it real no matter how much cost to pay. loket aduan Gusti Allah Foundation open for 24 hours!
    masukan, lek sik durung edan, pengalaman gawe 3 buku, ndango migrasi ng Adobe InDesign, mumpung durung kadung.
    sukses bro!

    • azaabdullah berkata:

      makasih Mas. sampeyan yo dadi spirit kami..:-D

      ndisek emang pernah di delokno carane nganggo indesign. tapi design spesies wes dadi 75% mas..sampeyan buku Baluran sek pertama yo indesign?

      • baluran and me berkata:

        buku pertama indesign, kedua corel, buku iwak mbalik indesign soale lek gawe corel abot tur file e gede. nggarape dadi megap2 leptope…

      • azaabdullah berkata:

        iyo. abot pancene. tapi tak teruske wae lah. mumpung komputere iseh seger buger. ssuk nek ono ksempatan gawe meneh tak jajal Indesign. suwun lek…

  4. Aghnan berkata:

    Kopine le dadi kapan, mas? hhe

  5. Asman AP berkata:

    lanjutkan,. dilut ngkas koyoe wes meh Launching,.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s