Tentang Spirit

Posted: November 9, 2013 in cerita aza

Masih segar di ingatan saya. Di suatu malam awal tahun baru Hijriyah 1435, tiba-tiba saya terbangun dan langsung menyalakan tombol power CPU tua di kamar saya. Jam menunjukkan pukul 00.24 WIB. Sebenarnya bukan terbangun. Karena memang sedari 1 jam sebelumnya saya hanya telap-telep, glundang-glundung ga karuan di kasur bulukan. Saya pun langsung membuka kembali folder-folder yang (saya yakin) tanpa ada yang mengomando-i pun pasti saya akan menuju kesana. Yaitu folder berjudul “naskah burung kampus”. Folder yang sebenarnya perlu njlimet untuk membukanya. Mulai dari folder bernama “zul”, lalu ke “interest”, klik dobel “peksi”, pergi ke “BIONIC”, trus menuju “pendataan burung kampus”, akhirnya ke “naskah”. Sudah sampai disitu? Mestinya belum. Saya pun memilih salah satu folder diantara banyak folder di naskah yaitu “layout”. Masih ada satu folder lagi ternyata : “back up”. Tanpa ragu saya pilih file di dalamnya yaitu “versi x4”. Semua saya lakukan (mungkin) kurang dari 5 detik. Ga percaya ayo buktikan sendiri. Hehe,.

Kenapa judulnya “versi x4”? Beberapa waktu yang lalu, saya sempat uring-uringan sak karepe dewe. Mbingungi. Klabakan seperti kebakaran jenggot. Desain yang sudah saya bikin susah payah, berhalaman-halaman, tidak bisa dibuka di komputer saya. Dulu saya kerjakan desain tersebut di komputernya Praja Sang Brindil Kepala Suku Bionic. Pakai Corel versi x5. Nah, karena suatu sebab, komputer Praja dibawa pulang ke kampung halamannya di Boyolali. Mungkin dia sudah kangen sama emak dan bapaknya. Dan disini lah masalah itu bermula. Saya berusaha menyalin desain versi x5 ke x4. Berbagai saran dari teman saya yang sudah ahli di dunia per-desain-an sudah saya coba. Dasarnya emang desainer amatiran, ya tetep aja ga bisa. Entah proses mana yang tidak saya patuhi sehingga gagal terus. Modiaro kwe…

Akhirnya setelah pakai jurus manual, saya pun bisa menyelamatkan harta karun tersebut. Pakai versi x4 yang lebih enteng. Itulah mengapa namanya “versi x4”. Alhamdulillah. Saya pun bisa melanjutkan nguthek-nguthek data untuk disajikan agar lebih enak dilihat.

Ohya, akhir-akhir ini saya lebih banyak duduk ngadep monitor daripada blusukan seperti biasanya. Ya karena memang sudah terlalu lama proyek “Buku Burung Kampus” ini terlantar. Gawean ini dikerjakan oleh beberapa teman Bionic, termasuk saya. Awalnya, saya dan Juki sepakat tak perlu banyak kepala untuk menyatukan data-data burung kampus untuk dijadikan sebuah buku. Dan kami lebih sepakat lagi bahwa meskipun proses-nya hanya kami berdua yang mbikin, tapi secara keseluruhan buku ini milik Bionic. Dari Bionic, oleh Bionic, untuk semua. Ya datanya, ya fotonya, apdet tentang burung kampus, historis tentang burung kampus, semuanya dari Bionicers. Bahkan spirit yang kami pakai ketika memroses buku ini pun, dari Bionicers. Ketika suatu waktu saya sudah judreg dengan vector dan piksel, saya bisa kembali bersemangat hanya dengan mengingat para begundal Bionicers. Mengingat kegilaan mereka ketika pengamatan di lapangan. Mengingat betapa mem-babi buta-nya mereka mblusuki Trisik, Merapi, Karimun Jawa, Gunung Slamet, Baluran dan lain-lain. Saya merasa kembali full charged. Layaknya pemain jathilan yang langsung ndadi setelah diberi jampi-jampi. Langsung GRESS! Ini bagian yang saya suka..😀

Sedikit bocoran, desain yang saya bikin sebenarnya ga bagus-bagus amat. Saya hanya bisa bikin se-sederhana mungkin karena ya itu tadi, ini desain buku pertama saya. Jadinya yo masih kliatan amatirannya. Saya lebih banyak menggunakan Photoshop yang lebih familiar buat saya daripada CorelDraw. Dan ini salah dua contohnya :

Tekukur Biasa

Tekukur Biasa

Wiwik Uncuing

Wiwik Uncuing

Buku ini dibuat agar pembaca bisa langsung mengenali burung yang dilihatnya di wilayah kampus begitu dicocokkan dengan yang di buku. Seperti selayaknya buku panduan yang lainnya. Beberapa jenis ditampilkan dengan berbagai posisi agar jelas ciri-ciri burung tersebut.

Cabai Jawa

Cabai Jawa

Setelah dipikir-pikir, peran saya dalam proses ini hanya seperti wong nggodhog wedang. Mulai dari mempersiapkan gelas, mengambil air, menyiapkan bahan-bahan, semuanya dari Bionicers. Bahkan, ibarat bikin wedang kopi, Bionicers juga-lah yang mempersiapkan bibit kopi, menanam dan menyirami tanamannya, lalu memanen biji kopi, memilih yang terbaik dan menjadikannya bubuk kopi spesial. Ya. Sampai sejauh itu. Dan sekali lagi saya hanya bisa urun nggodhog wedang

Ngopi disek. Ndak edan…

Taman Bermain #1

Posted: Mei 1, 2013 in Pokoknya Burung

“Aku menemukan taman bermain.

Berkawan ilalang,bersahabat terik mentari.

Riak air senantiasa mengiringi nyanyian riang sang burung.

Seakan menutupi semua risau, begitu melihat kilauan bulunya.

Aku sebut taman tersebut, Wonorejo.”  -April 2012

Sudah lama saya ingin bercerita tentang Wonorejo. Tempat dimana pertama kali rasanya ingin muntah karena disuguhi buuanyak sekali burung pantai. Ditambah dengan hawa panas khas tambak pesisir, lengkap sudah “penderitaan” itu. Wonorejo bisa ditempuh 20 menit dari kampus ITS dengan kendaraan bermotor. Adalah Memed, si begundal Pecuk ITS yang pertama kali memperkenalkan tempat ini kepada saya.

Pandangan Pertama

Selesai acara WBWR pada Minggu 16 Pebruari 2012, sore harinya saya, Kukuh, Arif dan Panji menyempatkan mampir sejenak ke Wonorejo. Awalnya hanya untuk mengisi waktu saja karena tiket kereta pulang ke Jogja baru hari Senin esok harinya sekitar pukul 13.00 WIB. Daripada nganggur di kampus ITS, mendingan ke Wonorejo aja. Kira-kira seperti itu Memed memprovokasi kami. Saya nggak paham apa yang dimaksud nganggur oleh Memed. Lha wong dari tadi sini sibuk nyari katalog kok. hahahaha,,

Setelah cari pinjaman motor kesana-kemari dan ditemani dua guide dadakan, Sita Hamzati dan Firda Cihuy, kami pun berangkat ke Wonorejo.

Perjalanan dari kampus ITS menuju Wonorejo mengingatkan saya akan memori Ekspedisi Trulek Jawa oleh Bionic di Muara Gembong, Bekasi beberapa tahun silam. Suasananya persis. Ya pemukiman penduduknya, kumuh-kumuhnya, jalan yang rusak, bahkan bau amis ikannya pun persis!

IMG_0641

Ini yang bikin saya teringat Muara Gembong

 

IMG_0008

Wonorejo Sore Hari

 

Sampai disana, yang saya ingat, si Kukuh sampai bersujud saking takjubnya berjumpa dengan burung pantai pengembara yang luar biasa banyaknya. “Birdbanding neng kene tuonjo iki, Lek.”, celoteh si brewok.

Pengamatan sore itu hanya beberapa jam saja. Ya itung-itung sebagai habituasi. Karena pagi harinya kami berencana mampir lagi.

Shorebird di Wonorejo biasa berkumpul di tambak milik nelayan. Teman-teman menyebutnya dengan Petak atau Blok. Ada Blok Gajahan, Blok Gagangbayam, Blok Trinil dan lain-lain. Dan favorit saya tentu saja, Blok Es Tape. Yang terletak di warung Bu Rum.😀

Ngadem dulu di Warung Bu Rum

Ngadem dulu di Warung Bu Rum
Foto oleh : Yu Imey

 

Silaturrahmi itu Penting!

Kunjungan kedua yaitu pada April 2012. Ini juga diluar rencana karena kebetulan pesawat yang saya tumpangi dari Sulawesi mendarat di Bandara Juanda, Surabaya. Rasanya kok eman jika saya tidak mampir sejenak ke Wonorejo. Sekalian silaturrahmi dengan kawan-kawan ITS. Hehe,,

Sampai di Surabaya, Senin 16 April 2012, ternyata saya datang tepat di saat suasana ITS sedang “hangat-hangatnya”. Yup. Teman-teman ITS sedang mid semester. Sembari nunggu yang mau menemani saya ke Wonorejo, saya pun menyempatkan diri birding di sekitar kampus.

Actitis hypoleucos, Trinil Pantai, di Kampus Tenggelam. hehe..

Actitis hypoleucos, Trinil Pantai, di Kampus Tenggelam.

 

Lonchura maja, Bondol Pak Haji

Lonchura maja, Bondol Pak Haji

 

IMG_0314

Aegithina tiphia, Cipoh Kacat, malu-malu menampakkan diri diantara mahasiswa ITS

 

Ardeola speciosa, Blekok Kampus. eh, Blekok Sawah!

Ardeola speciosa, Blekok Kampus. eh, Blekok Sawah!

 

Cinnyris jugularis, Burungmadu Sriganti, masih di kampus ITS

Cinnyris jugularis, Burungmadu Sriganti, masih di kampus ITS

 

Hari ketiga, saya hanya disangoni kunci motor tanpa STNK oleh si Memed untuk berangkat sendirian ngubek-ngubek Suroboyo. Yo opo iki rek?!

Rhipidura javanica, Kipasan Belang, burung atraktif pengunjung setia area mangrove

Rhipidura javanica, Kipasan Belang, burung atraktif pengunjung setia area mangrove

 

Blok Gajahan

Blok Gajahan

 

Sepasang Tachybaptus novaehollandiae, Titihan Australia

Sepasang Tachybaptus novaehollandiae, Titihan Australia

 

Tachybaptus novaehollandiae, Titihan Australia jantan

Tachybaptus novaehollandiae, Titihan Australia jantan

 

Saya nggak punya target untuk bertemu jenis tertentu pada kunjungan kali ini. Takutnya getun kalo sampai apa yang ditargetkan tidak ketemu. Tapi entah mengapa di otak saya seperti ada yang muter-muter. Terbang kesana-kemari seperti memprovokasi. Ternyata Gagangbayam Timur! Akhirnya saya pun menyerah sambil bergumam “mugo-mugo ketemu Ya Allah…”

Charadrius javanicus, Cerek Jawa

Charadrius javanicus, Cerek Jawa

 

Dara Laut

Dara Laut

 

Yang dicari pun akhirnya melintas. Meskipun dengan kejadian yang tidak disengaja…

Himantopus leucocephalus, Gagangbayam Belang)

Himantopus leucocephalus, Gagangbayam Timur

 

Chlidonias leucopterus, Daralaut Sayap-putih

Chlidonias leucopterus, Daralaut Sayap-putih

 

Bersambung…

Pagi itu…

Posted: Maret 18, 2013 in cerita aza

Saya suka panasnya mentari pagi

Tak peduli dari kota mana dia terbit

Meski beda, semua menyampaikan pesan yang sama

Pesan kerinduan penuh kehangatan

 

Saya suka melihat deretan ombak

Sabar mengantri untuk membelai pantai

Pantai yang tetap setia dengan pasir lembutnya

Tak peduli dari mana dia berasal

 

Saya suka berada di tengah kedamaian

Ditemani semilir angin penuh semangat

Secangkir kopi penuh cita-cita dan harapan

Juga bersama orang-orang yang bersahabat

 

Lebih dari itu semua, senyummulah yang paling aku suka

Senyum simpul apa adanya

Tanpa banyak makna

Tapi banyak kasih untuk mengartikannya

 

Sempu 12 Maret 2013

Icip-icip Celebes

Posted: September 21, 2012 in Pokoknya Burung

Tim Ekspedisi BSG Yogyakarta

 

Alhamdulillah, akhirnya saya bisa bercerita perjalanan saya di luar Pulau Jawa, tepatnya di Pulau Sulawesi. Tapi ya tetap saja paling enak kalau bercerita tentang burung. Meskipun sebenarnya kunjungan saya dan teman-teman ke salah satu pulau di kawasan Wallace ini bukan untuk birding.

Awal bulan April 2012 lalu, saya dan sembilan teman-teman dari BSG FMIPA UNY (Kelompok Studi Biospeleology) diberikan kesempatan mbolang ke Taman Nasional Bantimurung-Bulusaraung, Sulawesi Selatan. Misi kami kesana ialah mengeksplor tentang hal-hal yang berbau ke-gua-an. Taman nasional yang terletak di Kabupaten Maros ini memang terkenal dengan kawasan karst dan guanya. Sepanjang kawasan berderet-deret bukit kapur yang menjulang dan menarik untuk dijelajahi.

Gerbang TN Babul
foto : Jarot

ala Hollywood
foto : Jarot

Karst di sekitar TN Babul

 

Jadi, cerita tentang burung yang bagaimana yang akan saya ceritakan? Sabaar. Sebelumnya saya ceritakan sedikit tentang lokasi tempat kami menginap. Yaitu disebuah bangunan baru yang digunakan untuk kantor penangkaran kupu-kupu. Yup! Selain terkenal karst-nya, Bantimurung-Bulusaraung juga beken dengan kupu-kupunya.

Kantor Penangkaran Kupu-kupu Bantimurung

Lamproptera meges

Cepora timnatha

Nempel teruuss… (Idea blanchardi dan Troides hypolitus)

lain kali saya akan ceritakan tentang kupu-kupunya….

Awalnya saya heran, memangnya tidak ada bangunan khusus yang digunakan untuk tempat menginap pengunjung atau peneliti? Ternyata ada. Hanya saja sudah penuh oleh mahasiswa-mahasiswa praktek. Beruntung sekali kami. Bangunan baru, nyaman, banyak kupu-kupu cantiknya lagi! Hehehe,,

Nah, keberuntungan kami seakan bertambah ketika saya mengetahui banyak juga burung yang diamati disekitar basecamp. Meskipun hanya di pinggiran kawasan, burung-burung disini banyak yang asing bagi saya. Sebelah selatan basecamp terdapat genangan air luas yang membentuk semacam danau. Dikelilingi taman pohon dan bunga-bunga yang bermekaran menjadikan tempat ini tempat yang ideal untuk birding. Sedangkan sebelah utara persis menjulang tebing karst yang dipenuhi tanaman-tanaman menjalar. Tebing ini juga menjadi tempat tidur mamalia endemik Sulawesi yaitu Macaca maura

Air terjun Bantimurung

 

Burung yang paling mudah ditemui di sekitar basecamp ialah Cabai Panggul-kelabu (Dicaeum celebicum). Jenis baru bagi saya. Burung berleher merah nan imut ini gemar mengunjungi pohon yang sedang berbuah.

Cabai Panggul-kelabu (Dicaeum celebicum)

 

Masih dari suku Dicaeidae. Kali ini si Cabai Panggul-kuning (Dicaeum aureolimbatum). Pohon favorit bagi burung ini adalah pohon lobe-lobe (nama lokal). Di hari terakhir saya di kawasan TN Babul, saya menemukan sarangnya. Sarang berukuran kecil. Posisi lubang sarang berada di atas dan tertutup daun-daun pohon tempat menggantung sarang tersebut. Sayang karena hari itu sudah selesai semua kegiatan dan harus keluar kawasan, niat hati untuk mengeksplor sarang ini harus tertunda.

Si Mata Merah

Sarang Cabai Panggul-kuning

Buah lobe-lobe berwarna hijau dan menjadi hitam jika sudah tua (matang). Mempunyai biji dan berasa sepet. Menurut teman saya yang asli Sulawesi, buah yang sudah matang sering dijadikan lalapan oleh orang-orang sekitar.

Sedang mengunjungi Pohon Lobe-lobe

Buah Lobe-lobe

 

Selanjutnya Burungmadu Hitam (Leptocoma sericea). Teman bermain burung Cabai ini hampir selalu terbang berpasangan. Suka mengunjungi bunga yang sedang mekar.

Male

Female

 

Ada juga burung yang tiap pagi selalu bergerombol dan ribut. Burung Kacamata Biasa (Zosterops palpebrosus).

Si Ribut!

 

Untuk jenis raptor, temuan Elangikan Kepala-kelabu (Ichthyophaga ichthyaetus) cukup membuat saya mesam-mesem. List baru bro! Hehe,,

Elangikan Kepala-kelabu (Ichthyophaga ichthyaetus)

 

Caladi Sulawesi (Dendrocopos temminckii)

Cool bird!

 

Yang jadi favorit saya kali ini yaitu Pelanduk Sulawesi (Trichastoma celebense). Sebenarnya suara burung ini cukup sering terdengar di sekitar basecamp. Hanya saja sangat pemalu untuk menampakkan wujud aslinya. Saya cukup beruntung bisa dapat fotonya ketika sedang hunting kupu-kupu. Dengan santainya burung ini bertengger di atas jaring penangkaran kupu-kupu. Yaa lumayanlah mengobati penasaran.

Endemik Sulawesi

 

Itu tadi beberapa burung yang saya temui di Kawasan TN Babul. Untuk diluar kawasan saya juga sempat mengambil beberapa frame untuk dijadikan oleh-oleh.

Bondol Kepala-pucat (Lonchura pallida). Bondol Haji-nya Sulawesi

 

Kalau yang ini sebenarnya tidak asing. Burungmadu Sriganti (Cinnyris jugularis). Hanya saja ras Sulawesi. Yang membedakannya adalah garis putih di atas dan dibawah mata dari pangkal paruh hingga ke belakang kepala.

Burungmadu Sriganti (Cinnyris jugularis)

 

Di tengah kota Makassar, saya dan teman-teman sempat nyasar ketika jalan-jalan. Tapi buntung ternyata membawa untung! Burung ini pun tak luput dari sasaran ketika kami nyasar.

Kerakbasi Besar (Acrocephalus orientalis)

 

Selama kurang lebih 12 hari di Sulawesi, list burung yang didapat yaitu :

Bangau Tongtong (Leptoptilos javanicus)

Blekok Sawah (Ardeola speciosa)

Bondol Kepala-pucat (Lonchura pallida)*

Bondol Peking (Lonchura punctulata)

Bondol Rawa (Lonchura malacca)

Burungmadu Hitam (Leptocoma sericea)*

Burungmadu Sriganti (Cinnyris jugularis)

Cabai Panggul-kelabu (Dicaeum celebicum)*

Cabai Panggul-kuning (Dicaeum aureolimbatum)*

Caladi Sulawesi (Dendrocopos temminckii)

Cekakak Australia (Halcyon sancta)

Cekakak Sungai (Halcyon chloris)

Cekakakhutan Tunggir-hijau (Actenoides monachus)*

Elangikan Kepala-kelabu (Ichthyophaga ichthyaetus)

Elangular Sulawesi (Spilornis rufipectus)*

Kacamata Biasa (Zosterops palpebrosus)

Kacamata X

Kapasan Sayap-putih, (Lalage sueurii)

Kareo Padi (Amaurornis phoenicurus)

Kehicap Ranting (Hypothymis azurea)

Kerakbasi Besar (Acrocephalus orientalis)

Layanglayang Asia (Hirundo rustica)

Pelanduk Sulawesi (Trichastoma celebense)*

Remetuk Laut (Gerygone sulphurea)

Srigunting Jambul-rambut (Dicrurus hottentottus)

Tepekong Jambul (Hemiprocne longipennis)

*endemik

Memang sih nggak banyak. Namanya juga icip-icip. Selamat (ikut) mencicipi!

 

 

Taqobbalallahu minna wa minkum. Taqobbal yaa kariim. Semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan yang selanjutnya. Amiin…

Ramadhan tahun ini saya diberi kesempatan lagi untuk mudik. Menyambangi simbah dan sanak saudara di desa asalnya si Amrozi terpidana kasus teroris itu. Ya, daerah asal saya nun jauh disana yang bernama Lamongan. Tempat dimana saya dilahirkan dan belajar blusukan alam liar. Bagaimana tidak, di desa saya ini hampir 80% daerahnya berupa sawah, sungai, rawa, semak belukar dan rumpun bambu. Kegemaran saya sewaktu masih kecil tak jauh beda dengan anak yang berasal dari desa lainnya. Memancing, mandi di kali, penekan cari buah-buahan atau sekedar main-main di sawah. Untuk bisa mencapai tempat ini juga tidak mudah. Dari pasar terdekat kita harus ngompreng (ngojek) terlebih dahulu selama kurang lebih 1 jam. Melewati hamparan sawah dan rawa yang seperti tidak ada ujungnya.

Bahkan saking terpencilnya, tahun ini saya begitu heran karena bisa mengakses internet dari rumah simbah saya yang sederhana itu. Tahun lalu, saya harus mencari peradaban kira-kira 20 menit naek motor untuk bisa mengakses internet di warnet terdekat. Tapi saya ga akan memperpanjang deskripsi desa saya. Takutnya sampeyan keburu bilang, “Trus, gue harus bilang WOW gitu??”. Bukan itu inti yang akan saya ceritakan. Setidaknya tidak secara langsung.

Jadi begini, sewaktu saya ngenet, saya buka blognya Mas Imam. Saya baca cerita Mas Imam tentang hasil pengamatan burung pantai di Trisik bersama Bionicers tanggal 16 Agustus 2012. Seketika itu hawa kamar tempat saya ngenet langsung naik. Karena apa? Ya karena saya ga ikut pengamatan! Waktu itu tepat saya berangkat ke Lamongan jadi ya ga bisa ikut. Apalagi tulisan Mas The Legend of Life-nya Bionic itu begitu menggoda iman saya. Walhasil saya pun tak sempat meninggalkan komentar di tulisan tersebut.

Nah, tepat 2 hari saya sampai di Jogja, tepatnya tanggal 25 Agustus 2012, dendam saya akhirnya terlampiaskan. Saya bersama Bionicers lainnya yaitu Arel, Rina A., Mas Aji, Mas Helmy, Mas Harun, Fajri, Juki, Shaim, Wahab dan adiknya, bersilaturrahmi dengan para imigran di Pantai Trisik. Meskipun belum puncak migrasi, burung pantai yang sudah datang sudah terlihat bergerombol mengantri untuk kami absen.

Sepasang Cerekpasir Besar (Charadrius leschenaultii)

 

Basah? Sudah biasaa…
photo by Juki

 

Ngaso dulu
photo by Wahab

 

Geng Motor wanna be…
photo by Mas Jigonk

 

Paskibraka wanna be…
photo by Wahab

 

Terserah kalianlah wanna be apaan…
photo by Wahab

 

List burung pantai yang kita dapat :

Pagi hari (sawah, laguna, muara)

Nama Indonesia

Nama Ilmiah

Jumlah

Berkikkembang Besar Rostratula benghalensis

2

Cerek Jawa Charadrius javanicus

16

Cerek Kalung-kecil Charadrius dubius

16

Cerekpasir Besar Charadrius leschenaultii

6

Kedidi Putih Calidris alba

3

Trinil Kaki-hijau Tringa nebularia

1

Trinil Pantai Actitis hypoleucos

10

Trinil Pembalik-batu Arenaria interpres

1

Trinil Semak Tringa glareola

97

 

Sore hari (sawah)

Nama Indonesia

Nama Ilmiah

Jumlah

Cerek Kalung-kecil Charadrius dubius

4

Cerek Kernyut Pluvialis fulva

3

Trinil Kaki-hijau Tringa nebularia

1

Trinil Semak Tringa glareola

808

 

Oke, itu tadi sekelumit tentang pengamatan kami di Trisik. Setelah saya pikir-pikir, bagi saya pulang ke Jogja itu belum benar-benar ke Jogja jika tidak memenuhi 2 syarat. Pertama, harus sudah ngopi di angkringan langganan saya. Kedua, apalagi kalau bukan harus sudah mengunjungi Pantai Tisik. Dan akhirnya saya pun tersadar, ternyata saya sudah sampai di Jogja.:-)

Awalnya saya tak menyangka kalau selama saya magang di Taman Nasional Alas Purwo banyak mengalami kejadian yang bisa dibilang kebetulan (baca:keberuntungan). Entah itu proses saya diterima magang atau hingga selama kegiatan magang berlangsung. Bisa berangkat ke Banyuwangi saja sudah merupakan keberuntungan bagi saya. Apalagi setelah tahu bahwa awalnya saya tidak masuk seleksi untuk bisa magang di TNAP. Entahlah. mungkin karena restu Ibu Bapak saya yang waktu itu saya minta do’anya agar bisa keterima magang yang akhirnya membuat saya bisa kesana.

Satu hal lagi yang akan saya kenang sebagai kebetulan yang menyenangkan. Yaitu bisa ber-digiscoping ria disana. Bagaimana tidak. Jangankan bawa kamera, bawa bino saja sudah alhamdulillah. Saya pun ga mau susah payah merayu teman-teman yang punya kamera agar bisa dipinjami kameranya selama magang. Pasrah wae. Begitu kira-kira bathin saya waktu itu.

Lalu bagaimana prosesnya hingga saya mendapatkan peralatan tempur yang memadai untuk digiscoping? Alkisah, di pagi yang cerah di Kantor Balai TNAP, saya dan teman-teman magang saya sedang mengurusi segala administrasi yang diperlukan sebelum terjun ke lapangan. Saat itulah saya berkenalan dengan Mas Farikhin, salah satu pegawai baru TNAP. Dan entah bagaimana kejadian persisnya hingga dia meminjamkan kamera pocket SONY seri DSC-W120 kepunyaannya. Saya pun kegirangan. Saya sudah pernah memakai kamera seperti ini sebelumnya dan memang cocok untuk kegiatan lapangan. Mantap.

Berbekal kamera tersebut ditambah bino Nikon Action 8×40, saya pun mencoba bereksperimen di Teluk Pangpang, Blok Sembulungan (wilayah seksi II).

Cangak Laut (Ardea sumatrana)

Cangak Laut lagi

lagi-lagi Cangak Laut

Gajahan Penggala (Numenius phaeopus)

dan inilah yang jadi “tripod” saya waktu itu

Tidak bagus memang. Tapi lumayanlah buat pemula seperti saya (batin saya menghibur diri. hehe..). Yang membuat saya kurang sreg sebenarnya bukan proses pengambilan gambarnya, tapi proses mengeditnya. Saya tidak terbiasa terlalu jauh mengedit sebuah foto, atau belum bisa lebih tepatnya, karena hasilnya bisa saja banyak berubah dari foto aslinya. Jika biasanya hanya berkutat sekitar croping, auto contrast, dan pemberian nama, maka untuk hasil foto diatas terpaksa saya harus mengutak-atik panel macam-macam pada Photoshop. Tujuannya ya agar si obyek bisa dikenali fieldmark-nya sehingga bisa dikatakan itu obyek A. Urusan bagus enggaknya itu nomor dua.

Sekitar seminggu kemudian, saya dapat telepon dari kantor balai. Kami disuruh datang ke kantor untuk mengambil beberapa perlengkapan pengambilan data di lapangan. Saya pun menawarkan diri untuk berangkat mewakili teman-teman magang. Sebenarnya ada tujuan tersendiri saya mau berangkat ke kantor yang berjarak 3 jam naik motor dari barak kita menginap itu. Saya mau pinjam tripod. Ya, saya butuh tripod beneran untuk digiscoping. Akhirnya saya pun berangkat berboncengan dengan teman saya menembus jalanan hutan yang tak karuan bentuknya.

Sesampainya di kantor balai kami disuruh menunggu karena pegawai yang bersangkutan dengan pinjam meminjam alat sedang rapat. Beberapa jam kemudian kami disuguhi berbagai peralatan untuk dibawa diantaranya : senter lengkap dengan baterai berlusin-lusin, alat tulis-menulis komplit, kompas, counter, GPS, binokuler, headlamp, dan lain-lain. Tripodnya mana?? Saya pun langsung menuju ruangan Pak Dwi. Beliau adalah KSBTU TNAP, yang bertanggungjawab atas kegiatan kami di Alas Purwo.

Piye, mas. kurang apa lagi?”, tanya Pak Dwi.

Anu pak. kalo misal sepeda gunungnya kami pinjam boleh, Pak? Kan bisa ngirit waktu pas kita survey”, jawab saya. Saya pun heran sendiri kok malah sepeda yang saya minta?

“Boleh. ntar saya kirim pake mobil kesana. trus apa lagi..?” tantang Pak Dwi.

“Mmm.. Ada tripod Pak? Buat motho-motho Pak.”

“Waduuh. Tripodnya jadi satu mas ama monokuler. Apa monokulernya aja skalian dibawa?” JACKPOT! Itu yang saya cari! Bodoh sekali saya. Kenapa ga kepikiran dari dulu pinjem monokulernya. Masak Taman Nasional nggak punya mono? hehe..

“Wah, boleh Pak. kebetulan banget”, jawab saya sok kalem. Jadilah sepanjang perjalanan pulang ke barak saya mesam-mesem sendiri sambil memeluk erat si JIEHE, nama monokulernya.

Sampai di barak saya langsung membuka tas monokuler dan mencoba merangkainya. Saya baca buku petunjuknya terlebih dahulu meskipun saya nggak paham apa yang tertulis, lha pake’ huruf China je. Ini dia penampakannya..

si Silver

merk-nya JIEHE

dan begini cara membawanya. hehe..

di Jalur Pengamatan Burung

Monokuler ini sebenarnya lebih tepat disebut teropong bintang. Bisa dilihat dari beberapa fitur dan peralatan tambahan didalamnya. Saya coba satu persatu lensa tambahannya dan ternyata yang paling nyaman untuk digiscoping ialah lensa bertuliskan 25x. Entah bagaimana membacanya pokoknya itu yang tertulis. Mulailah petualangan saya dengan si silver ini.

Rowobendo-Sadengan

Elanglaut Perut-putih (Haliaeetus leucogaste). masih muda alias juvenil

Pelatuk Kelabu-besar (Mulleripicus pulverulentus)

Bangau Sandang-lawe (Ciconia episcopus)

Jalur Pengamatan Burung (JPB)

Takur Tulung-tumpuk (Megalaima javensis)

Elang Jawa (Spizaetus bartelsi)

Khusus untuk pertemuan si Garuda Muda, akan saya ceritakan tersendiri di lain kesempatan.

Pantai Plengkung

Cerek Besar (Pluvialis squatarola)

Trinil Ekor-kelabu (Heteroscelus brevipes)

Bedul-Cungur

Bangau Tongtong (Leptoptilos javanicus)

Cerek Jawa (Charadrius javanicus)

Punai Gading (Treron vernans)

Punai Siam (Treron bicincta)

Trinil Kaki-merah (Tringa totanus)

Trinil Pantai (Actitis hypoleucos)

ada juga foto digiscoping selain burung

Kumpul Banteng

Bos javanicus

Lutung Jawa

Rusa Timor dan Jalak Putih (Sturnus melanopterus)

Meskipun hasilnya belum memuaskan, paling tidak besok-besok bisa dibandingkan kalau saya diberikan kesempatan digiscoping lagi. Siapa tahu hasilnya bisa lebih bagus. Intinya, digiscoping itu menyenangkan!

BSO, Dahulu dan Masa Kini

Posted: Mei 8, 2012 in cerita aza

Jika berbicara tentang BSO Himabio UNY, banyak sekali hal yang bisa dikupas tuntas. Mulai dari apa saja BSO yang ada, kapan berdirinya sampai lika-liku perjalanan BSO hingga bisa eksis. Tapi sebelumnya, saya mau tanya, ada yang belum tau apa itu BSO? Di jaman saya masih kuliah, salah satu teman saya pernah berceloteh BSO itu Badan Saangat Otonom. Mengingat dari segi pembiayaannya yang minim banget. Hehe..

BSO, kependekan dari Badan Semi Otonom, adalah organisasi mandiri di bawah naungan Hima. Ada organisasi dalam organisasi. Itulah BSO. Dan organisasi ini mempunyai kepengurusan sendiri yang di setiap akhir tahun sang ketua mempertanggungjawabkan kegiatan BSO-nya oleh Hima yang menaunginya. Hingga saat ini ada 3 BSO yang ada di Himabio UNY. Kebetulan di tahun ini, saya mengikuti acara perekrutan anggota baru ketiga BSO tersebut. Biasalaah, sebagai pengacara profesional (pengangguran banyak acara), kegiatan seperti ini tidak boleh dilewatkan. Dan berikut saya uraikan satu persatu kegiatan tersebut plus sedikit cerita tentang BSO terkait.

BSO Arwana

Bertempat di puncak Suroloyo (Kulon Progo), Arwana mengadakan Perekrutan Anggota Baru atau bisa disebut Perang. Saya tidak tahu persis apa tema Perang kali ini. Tapi yang pasti dari Perang ini saya tahu bahwa untuk kedepannya Arwana mencoba untuk konsentrasi kepada makhluk cantik bernama kupu-kupu. Kegiatan Perang dilaksanakan tanggal 25-26 Februari 2012 dan diikuti oleh 11 anggota baru yang mayoritas berasal dari angkatan 2010. Inti dari acara Perang kali ini ialah mencoba mengidentifikasi kupu-kupu apa saja yang ada di Suroloyo.

ARWANA di puncak Suroloyo

Jika mengingat beberapa tahun ke belakang, sejatinya Arwana ialah sebuah Organisasi Pecinta Alam seperti pada umumnya. Kalau di FMIPA ada Hancala. Atau di tingkat universitas ada Madawirna. Nah Arwana ini PA-nya tingkat jurusan. Mulai tahun 2009 BSO ini menata diri menjadi lebih ke kelompok studi ketimbang PA-nya sendiri. Pertimbangan waktu itu ialah ingin mencoba berkegiatan yang lebih besar porsi ilmiahnya dari pada adventurnya. Intinya yang Biologi banget lah. Harus diakui bahwa perubahan ini banyak terinspirasi oleh berbagai Kelompok Studi yang ada di universitas tetangga kita yang sepertinya lebih bisa dijadikan tempat aktualisasi bagi para anggotanya.

Tahun ini BSO Arwana diketuai oleh Aziz Purnomosidi yang berasal dari Prodi Pendidikan Biologi 2010. Dan misi Arwana kali ini ialah bisa membuat penangkaran kupu-kupu sederhana di kebun Biologi kita tercinta. Mari kita doakan semoga misi ini bisa terealisasi. Amiin…

BSO BSG-Yogyakarta

Inilah satu-satunya BSO yang saya tahu seluk-beluk perjalanannya dari awal berdiri sampai sekarang. BSO ini dideklarasikan tahun 2007 (semasa KTM saya masih berlaku. hehe…). Dan baru di tahun 2009 bisa menjadi bagian dari keluarga besar Himabio UNY. Meskipun begitu BSG cukup bisa memberi warna baru bagi dunia per-Biologi-an di UNY. Merdeka!

Angkatan pendiri BSG berjumlah 23 orang yang seluruhnya berasal dari prodi Biologi UNY angkatan 2006. Tahun 2011, total anggota BSG berjumlah kurang lebih 40-an orang. Saat itu BSG dikomandani oleh Hafiz Riswandi (Biologi 2007) yang merupakan generasi ke-2 setelah rezim Tatag Bagus P.P. (penggagas BSG). Tahun 2011 bisa dibilang tahun ekspansi bagi BSG karena di tahun ini terasa sekali BSG melebarkan sayapnya di dunia Biospeleologi. Berbagai kegiatan yang berbau gua diikuti untuk memperkenalkan BSG ke organisasi-organisasi sejenis.

Tanggal 3-4 Maret 2012, bertempat di Gua Seropan-Semuluh, BSG melantik anggota baru yang berjumlah 23 orang. Kegiatan pelantikan anggota baru ini biasa disebut Roosting. Atau bahasa Bantulnya menclok. Saya sebenarnya tidak tahu pasti apa tujuan diberi nama Roosting. Silahkan mengartikan sesuai fantasi masing-masing. Yang jelas, melalui kegiatan Roosting kali ini diharapkan BSG lebih bisa dirasakan sepak terjangnya di tengah mahasiswa Jurdik Biologi UNY. Ohya, tahun ini BSG diketuai oleh Kurnia Ahmadin mahasiswa Prodi Biologi 2009. Pemilihan dia sebagai ketua BSG harus melalui proses yang panjang dan melelahkan. Perlu diskusi yang alot sehingga bisa menempatkan dia sebagai Ketua BSO berlambang Amblypygi ini. Selamat berpetualang Pak Ketu. Semoga BSG makin jaya di bawah kepemimpinanmu…

Di depan Gua Seropan. Sesaat sebelum pelantikan.
foto : Munifah

BSO KPB Bionic UNY

Mari kita berbicara tentang burung. Dan jika sudah berbicara tentang burung kampus, KPB Bionic UNY jagonya, hehehe… Tahun 2012 BSO ini memilih Waskito Kukuh Wibowo sebagai kepala suku. Berperawakan besar, tampang sangar dan berjenggot lebat menjadi ciri khas mahasiswa Pendidikan Biologi 2008 ini. Saya tidak tahu persis apa alasan Bionicers memilihnya sebagai ketua. Tapi percayalah, yang berjenggot emang yang lebih asoy! hahahaha,,

Bertempat di Bunder (Gunung Kidul), Bionic menggelar acara GELATIK (Gelar Pelantikan) yang ke-IX. Tempat ini sekaligus menjadi ajang nostalgia bagi anggota Bionic angkatan VI, termasuk saya, karena Gelatik angkatan VI bertempat di lokasi yang berdekatan. Yang berbeda ialah jika dulu angkatan VI hanya berjumlah 9 orang, angkatan IX kali ini berjumlah 29! Jika dulu dari angkatan I hingga VI anggota baru setiap tahunnya bisa dihitung dengan jari tangan, maka mulai dari angkatan VII hingga IX harus ditambah dengan jari kaki. Itu pun harus pinjem jarinya orang lain. Saya masih ingat ketika di tahun 2010, untuk pertama kalinya Bionic melantik anggota baru sejumlah 30-an peserta. Bisa dibayangkan betapa repotnya panitia Gelatik waktu itu.

Seperti di tahun-tahun sebelumnya, salah satu sesi Gelatik tahun ini ialah sharing dengan para pendiri Bionic. Istilahnya Kukuh : the Legend of Life-nya Bionic. Dan kali ini diisi oleh Mas Imam Taufiqurrahman. Yang saya tangkap dari sharing kali ini ialah Bionic berdiri dan dimulai dari hal yang sederhana salah satunya ingin menawarkan sesuatu hal yang beda kepada mahasiswa Jurdik Biologi UNY. Beliau juga menyampaikan keheranannya karena Bionic bisa berkembang seperti sekarang ini. Meskipun begitu, tak lupa beliau juga mengingatkan agar Bionic tidak cepat merasa puas dan tetap membumi dalam setiap berkegiatan.

We are a Big Family!
foto : Mas Harun

Oke. Itu tadi sedikit coretan dari saya tentang BSO yang ada di Biologi UNY. Semoga untuk kedepannya BSO kita bisa menjadi wadah “pelampiasan” bagi para anggotanya terutama ke arah yang positif. Atau minimal menjadi tuan rumah di negri sendiri. Atau, ada yang mau menambah BSO baru lagi?